ID ENG

Pemerintah Wacanakan Biaya Tes PCR Covid-19 Turun, Presiden KSBSI: Belum Kami Sambut Gembira

Tanggal Publish: 17/08/2021, Oleh: DPP FSB Garteks

Dimasa pandemi Covid-19 ini, sebagian besar masyarakat Indonesia melakukan protes terkait tes Polymerase Chain Reaction (PCR) Covid-19 yang biayanya dianggap mahal. Sebelumnya, harga PCR yang dilakukan di klinik dan Rumah Sakit (RS) mencapai Rp.900.000 ribu. Sementara, di Negara India, harga PCR kisarannya hanya Rp. 90.000-100.000 ribu.

Elly Rosita Silaban Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) mengatakan dirinya melihat pemerintah semakin serius menangani pandemi Covid-19. Khususnya dalam program vaksin Covid-19 ditengah masyarakat. Serta berupaya keras mengurangi jumlah korban yang terpapar virus Corona. Tapi dia mendesak, ditengah situasi yang sulit ini agar harga PCR dibuat semurah mungkin.

“Menurut saya, bukan masyarakat kecil saja yang protes dengan harga PCR yang terbilang tinggi. Bahkan kalau tidak salah satu perusahaan penerbangan Garuda milik BUMN ikut keberatan. Soalnya harga PCR yang mahal ini telah berpengaruh pada turunnya jumlah penumpang di pesawat mereka,” ucap Elly saat diwawancarai di Kantor KSBSI, Cipinang Muara Jakarta Timur, Senin kemarin (16/8/21).

Lanjutnya, karena banyaknya tekanan masyarakat akhirnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah memerintahkan Budi Gunadi Sadikin Menteri Kesehatan (Menkes) untuk segera menurunkan harga tes PCR Covid-19 dengan kisaran harganya Rp. 450.000 sampai Rp.550.000. Dan pihak Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pun sedang mengkaji penurunan harga tersebut.

“Kalau nanti pemerintah resmi mengumumkan harga tes PCR Covid-19 menjadi Rp. 450.000-Rp.550.000 saya pikir belum menggembirakan buruh dan masyarakat. Karena jujur saja, dimasa pandemi ini, semua kondisi keuangan kita memang sedang mengalami kesulitan. Apalagi tes PCR Covid-19 ini hanya berlaku 1X24 jam saja,” jelasnya.

Tegasnya, Elly mengatakan bahwa biaya tes PCR Covid-19 yang tinggi bukan menjadi solusi bagi masyarakat. Namun semakin menambah beban masyarakat. Rumah Sakit (RS) dan klinik kesehatan juga dinilainya sangat tidak adil membuat harga yang terbilang mahal itu.  

“Menurut saya ditengah sulitnya pandemi ini pemerintah harus memihak rakyat kecil. Karena kebijakan tes PCR Covid-19 ini justru lebih menguntungkan pihak tertentu saja. Terlebih lagi, sampai hari ini masih banyak kasus swab antigen palsu yang beredar ditengah masyarakat yang belum ditangani serius oleh pihak hukum,” ujarnya.

Saran Elly, sebaiknya pemerintah membuat kebijakan harga tes PCR semurah mungkin, dibawah Rp. 100.000. Atau bila perlu gratis bagi golongan masyarakat tidak mampu. Sebab, untuk seorang pekerja informal yang penghasilannya tidak menentu, sangat sulit baginya mengeluarkan biaya ratusan ribu hanya untuk kepentingan tes PCR Covid-19.

“Intinya KSBSI keberatan kalau harga tes PCR Covid-19 diatas Rp.100.000. Kondisi buruh sekarang ini sedang banyak yang mengalami pengurangan upah dan terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Jadi sangat berpengaruh pada kondisi perekonomian mereka,” tandasnya. (AH)