ID ENG

Massa Buruh Aliansi SPSB Kabupaten Serang Demo, Kecewa Dengan Kinerja Dinas Kepengawasan Ketenagakerjaan Banten

Tanggal Publish: 26/05/2022, Oleh: DPP FSB Garteks

Aliansi Serikat Pekerja Serikat Buruh (SPSB) Kabupaten Serang Banten kembali unjuk rasa di Kantor Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Banten UPTD Pengawasan Ketenagakerjaan wilayah Kabupaten Serang, Lebak dan Pandeglang. Ribuan massa buruh yang melakukan aksi demo dengan tertib dan menyampaikan aspirasinya secara bergantian.

Faizal Rakhman Faizal Rakhman Ketua Dewan Pengurus Cabang Federasi Serikat Buruh Garmen, Kerajinan, Tekstil, Kulit dan Sentra Industri-Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (DPC FSB GARTEKS KSBSI) Kabupaten Serang Banten mengatakan demo tersebut merupakan sikap kekecewaan aktivis buruh terhadap kinerja Dinas Kepengawasan Ketenegakerjaan wilayah Kabupaten Serang, Lebak dan Pandeglang.

“Sudah banyak laporan kasus perselisihan hubungan industrial yang susah kami sampaikan, tapi sampai sekarang belum ada penyelesaian secara serius,” ucap Faizal saat diwawancarai melalui seluler, Rabu (25/5/2022).

Lanjutnya, dia menyampaikan bukti kasus ketenagakerjaan ini seperti di PT. Kontruksi Baja Cikande, pengaduan tahun 2021 tentang kekurangan upah (upah dibawah UMK) status kerja, hak normatif. Kemudian di PT. Malindo Feedmill, Tbk dengan PT. Agung Jada Putra sebagai perusahaan outsourching tentang kekurangan upah (tidak membayar upah sektoral), kekurangan upah lembur tidak normative) status hubungan kerja, hak cuti, serta PT. Wildwood tentang status hubungan kerja, kontrak kerja pendek, diduga menghilangkan hal normative lainnya.

“Aksi demo yang kami lakukan sebagai sikap kekecewaan buruh terhadap kinerja Pengawas Ketenagakerjaan wilayah Kabupaten Serang, Lebak dan Pandeglang. Bahkan ada kasus yang kami advokasi sudah 2 tahun yang tidak diselesaikan oleh mereka,” tegasnya.

Aksi demo buruh tersebut akhirnya diterima oleh Kepala Dinas Ketenakerjaan dan Transmigrasi (Kadisnakertrans) Provinsi Banten. Faizal mengatakan dirinya mengapresiasi Kadisnaker Provinsi Banten yang mau menjumpai buruh dan ikut berorasi dihadapan buruh. Saat terjadi dialog, Kadisnaker Banten juga menyampaikan akan melakukan rapat internal menyikapi tuntutan buruh.

“Kami berharap Kadisnakertrans Banten berkomitmen menyelesaikan tuntutan yang sudah disampaikan. Kalau tidak ditepati, kami akan kembali aksi demo dan menurunkan massa buruh yang lebih banyak lagi,” tegasnya.

Terakhir, Faizal mendesak Dinas Kepengawasan Ketenegakerjaan wilayah Kabupaten Serang, Lebak dan Pandeglang untuk melaksanakan kinerjanya sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dan bersikap transparan terhadap pengawasan kasus dengan menyampaikan perkembangan penanganan kasus yang dilaporkan. (AH)